The Power Of Persuasion

Uncategorized

Kemampuan untuk berhasil membujuk seseorang adalah bakat dan meskipun apa yang banyak orang bpikir, bukanlah kekuatan yang tidak dapat tercapai – Anda hanya perlu tahu bagaimana untuk membentuk percakapan untuk keuntungan Anda. Anda tidak perlu menjadi cerdik atau licik seperti Machiavelli, tetapi Anda perlu untuk membuat hasil dari situasi dan mendatangkan sebuah bagi solusi kedua belah pihak setuju dengan hal tersebut.

Orang-orang berpikir bahwa prinsip persuasi menilai bahwa seberapa baik Anda bisa meyakinkan seseorang untuk melakukan apa yang Anda inginkan. Ini tidak benar. Setiap kali James Caan mencoba untuk membujuk seseorang, James Caan menempatkan diri di posisi mereka dan mencoba untuk datang dengan situasi win-win – situation yang saling menguntungkan.

Alasan banyak orang gagal untuk memanfaatkan kekuatan persuasi adalah karena mereka berkonsentrasi terlalu banyak tentang bagaimana untuk menang, bukan menyadari bahwa setiap kesepakatan harus menguntungkan kedua belah pihak. Anda perlu memahami apa yang orang lain inginkan dari skenario ini dan apa tujuan mereka dari diskusi, karena jika hanya menguntungkan Anda, keberhasilan Anda tidak akan bertahan lama.

Dengan cara ini Anda dapat menelusuri dari setiap ruang dan mengetahui bahwa Anda telah mencapai the best sort of win – win yang memungkinkan keberhasilan bagi Anda berdua. Persuasi bukan tentang mendapatkan cara Anda sendiri, ini tentang mengerti tentang kesepakatan yang terbaik untuk Anda berdua.

Ini sering diasumsikan bahwa untuk membujuk seseorang (mungkin klien baru yang potensial atau karyawan) Anda perlu menjual menjual. Lebih dari 30 tahun James Caan di bisnis, James Caan sudah berhasil mengembangkan gayanya sendiri, persuasi yang tidak seperti kebanyakan, tidak berkonsentrasi pada menyelesaikan penjualan tetapi sebaliknya, berfokus pada pengajuan pertanyaan.

Ini adalah kemampuan untuk mengajukan pertanyaan yang tepat yang berarti bahwa 9 dari 10, berhasil. Kebanyakan orang fokus pada jawaban, James Caan fokus pada pertanyaan. Untuk memastikan James Caan di posisi terbaik untuk melawan sudut pandanganya, saya perlu melakukan penelitian dan mencari tahu segala sesuatu yang ia perlu tahu sehingga siap untuk memberikan nada yang sempurna.

Awalnya menetapkan batas-batas dan memahami masalah berarti ia sudah tahu cara terbaik untuk menjawab setiap pertanyaan. Ia mampu memberikan jawaban yang edukatif, jawaban yang disesuaikan.

Mari kita menempatkan ini dalam konteks dengan beberapa contoh ;

Setiap kali saya akan melakukan kesepakatan, terus menjual mimpi, saya akan meminta mitra potensial saya untuk bertanya langsung: “Apa firasat Anda?”

Tidak ada cara untuk tidak bisa menjawab pertanyaan tersebut! Dengan cepat anda terbuka, jawaban yang jujur akan mengungkapkan apa yang diperlukan untuk memastikan kesepakatan. Ini hampir mustahil untuk mempertahankan poker face dalam situasi ini. Bahkan jika mereka mengatakan “Sebenarnya James, aku sedikit khawatir tentang berapa banyak kesepakatan ini dapat mempengaruhi kemajuan yang sudah saya buat” setidaknya ia tahu alasannya. Ini adalah apa yang ia ingin dengar karena sekarang ia sadar mereka tidak siap dan perlu mengubah taktiknya.

Ini adalah menjadi alasan yang sama dalam sebuah wawancara dan meminta pewawancara jika ia memiliki pemesanan untuk mempekerjakan Anda. Hal ini telah terjadi kepada James Caan sebelumnya dan itu adalah salah satu pertanyaan yang paling sulit yang pernah dijawab, meskipun itu terjadi begitu sederhana. Bagaimana tidak memberikan orang ini jawaban? Ini adalah cara paling pasti untuk menguji air dan mengkonfirmasikan setiap firasat yang mungkin Anda miliki.

Pada akhirnya, kekuatan persuasi datang mengantisipasi pertanyaan, bukan jawaban. Ikuti saran James Caan dan James Caan dapat menjamin Anda akan terkejut dengan hasilnya.

source : Linkedin/Pulse/James Caan CBE

%d bloggers like this: