Kebiasaan Baik Seperti Apa Untuk Membentuk Kreatifitas?

Uncategorized

Ketika saya menceritakan kepada orang-orang bahwa saya telah bekerja lebih baik dari sebelumnya, buku saya tentang merubah kebiasaan, banyak orang yang bertanya “kebiasaan baik apa untuk kreatifitas? Kebiasaan apa yang dapat membantu orang untuk berfikir creativ dan juga benar-benar yang dapat ‘menghasilkan’ ”

Seringkali, orang membuat kasus untuk mengadopsi kebiasaan tertentu dengan menunjuk seorang tokoh terkenal yang sering berlatih kebiasaan itu, dengan sukses besar.

Misalnya…

Mungkin kita harus hidup prediktabilitas tenang, seperti Charles Darwin.

Atau mungkin kita harus menikmati pesta pora mabuk, seperti Toulouse-Lautrec.

Mungkin kita harus bangun pagi-pagi, seperti Haruki Murakami.

Atau mungkin kita harus bekerja hingga larut malam, seperti Tom Stoppard.

Mungkin tidak apa-apa untuk menunda-nunda tanpa henti, seperti William James.

Atau mungkin lebih baik untuk bekerja dengan jam kerja biasa, seperti Anthony Trollope.

Haruskah kita bekerja dalam diam, seperti Gustav Mahler?

Atau di tengah-tengah hiruk pikuk aktivitas, seperti Jane Austen?

Mungkin membantu untuk minum banyak alkohol, seperti Friedrich Schiller.
Atau banyak kopi, seperti Kierkegaard.

Apakah kita lebih baik memproduksi pekerjaan selama berjam-jam sehari, seperti HL Mencken?
Atau mungkin hanya tiga puluh menit sehari, seperti Gertrude Stein.

Fakta yang menyedihkan adalah, tidak ada rumus ajaib, tidak ada satu ukuran cocok untuk semua solusi-bukan untuk diri kita sendiri, dan bukan untuk orang-orang di sekitar kita. Kita tidak akan membuat diri kita lebih kreatif dan produktif dengan menyalin kebiasaan orang lain, bahkan kebiasaan jenius; kita harus mengetahui sifat kita sendiri, dan kebiasaan yang menyajikan hal terbaik. Dalam bukunya yang menarik Dialy Rituals : How Artist Work, dari mana contoh-contoh ini bisa diambil Mason Currey mendalami dan meneliti kebiasaan kerja dari 161 penulis, komposer, seniman, ilmuwan, dan filsuf.

Contoh-contoh ini membuat satu hal yang sangat jelas tentang kebiasaan kreatif: sementara orang-orang brilian sangat bervariasi dalam kebiasaan tertentu yang mereka ikuti, mereka semua tahu betul kebiasaan kerja untuk mereka, dan mereka mempertahankan kebiasaan tersebut.

Aku ada untuk memberitahu semua orang bahwa bekerja perlahan dan terus adalah cara terbaik untuk menghasilkan karya kreatif. Karena itulah apa arti kerja untuk saya. Dan saya ada untuk mendorong semua orang untuk bangun pagi, untuk bekerja di pagi hari. Karena itulah arti kerja untuk saya.

Dan saya selalu mengatakan bahwa itu lebih baik untuk bekerja di cukup tenang, lingkungan yang tenang. Karena itulah arti kerja untuk saya. Tapi saya telah bekerja di Better Than Better, menjadi semakin jelas bagi saya bahwa kebiasaan yang berlawanan bekerja lebih baik untuk beberapa orang.
Saya pelari maraton, tetapi beberapa orang Spinters.

Aku bersenang-senang, tetapi beberapa orang menjadi burung hantu.

Aku orang yang penuh Kesederhanaan, tetapi orang lain penuh Kelimpahan

Kami harus berpikir tentang diri kita sendiri. Ini membantu untuk bertanya, “Ketika aku bekerja dengan baik di masa lalu? Apa kebiasaan saya terlihat seperti itu – dan bagaimana saya bisa meniru mereka “Mungkin Anda bekerja lebih kreatif dengan tim -? Atau sendiri. Mungkin Anda perlu tenggat waktu – atau mungkin Anda merasa dicekik oleh tenggat waktu. Mungkin Anda ingin bekerja pada beberapa proyek sekaligus – atau Anda lebih memilih untuk fokus pada satu proyek pada suatu waktu.

Dengan kebiasaan, seperti kebahagiaan, rahasianya adalah untuk mengetahui diri kita sendiri. Ketika kita membentuk kebiasaan kita sesuai dengan sifat kita sendiri, kepentingan kita sendiri, dan nilai-nilai kita sendiri, kita mengatur diri untuk sukses.
Bagaimana dengan Anda? Kebiasaan apa berkontribusi atau mengurangi kreativitas Anda?

Sumber : gretchenrubin.com

%d bloggers like this: